Jangan Kejar Dunia, Kamu Akan Penat

Friday, 27 May 2011

Rasulullah & Pengemis Yahudi Buta

Posted by Muhamad Asnawi Vaea | Friday, 27 May 2011 | Category: |

                                             BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM
Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam semoga dilimpahkan ke atas Nabi Muhammad bin Abdullah S.A.W., keluarganya, dan para sahabatnya. Wa ba'du.
_________________________________________________________________
      
         Hatta diceritakan bahawa pada zaman baginda Rasulullah S.A.W.,di salah satu sudut pasar Madinah Al-Munawarah, terdapat seorang pengemis Yahudi yang buta matanya.  Pada setiap hari, apabila ada orang yang mendekatinya ia akan berkata



"Wahai saudaraku jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya kalian akan dipengaruhinya". 




Walau bagaimanapun, betapa kekasih kita, Muhammad bin Abdullah S.A.W. tidak memilih bulu dalam berbuat baik... 



 Dari yang kaya hingga yang papa...                                                                              
 Dari saudagar hingga yang hamba...                                                                           
 Dari dermawan hingga ke pengemis jalanan...                                                                     
 Semua dilayan sama rata.... 

         Setiap pagi Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawa makanan, dan tanpa berkata sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapi makanan yang dibawanya kepada pengemis itu walaupun pengemis itu selalu berpesan agar tidak mendekati orang yang bernama Muhammad. Rasulullah SAW melakukannya hingga menjelang Beliau SAW wafat. Setelah kewafatan Rasulullah tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu.

     
         Suatu hari, teman setia baginda SAW, Abu Bakar r.a berkunjung ke rumah anaknya Aisyah r.ha. Beliau bertanya kepada anaknya, 

"Anakku, adakah sunnah kekasihku yang belum aku kerjakan?" 

"Wahai ayah engkau adalah seorang ahli sunnah hampir tidak ada satu sunnah pun yang belum ayah lakukan kecuali satu sunnah saja". 

"Apakah Itu?"

Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi ke ujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang berada di sana"


     Keesokan harinya Abu Bakar r.a. pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikannya kepada pengemis itu. Abubakar r.a mendatangi pengemis itu dan memberikan makanan itu kepadanya. Ketika Abubakar r.a. mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil berteriak, 

"Siapakah kamu ?". 

 "Aku orang yang biasa". 

"Bukan !, engkau bukan orang yang biasa mendatangiku"

Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. 

Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut dengan mulutnya setelah itu ia berikan pada ku dengan mulutnya sendiri".




Abu Bakar r.a. tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu,

Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu, aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah
 MUHAMMAD RASULULLAH SAW. 

Setelah pengemis itu mendengar cerita Abu Bakar r.a. ia pun menangis dan kemudian berkata, 




Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... 

  Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abu Bakar.
_________________________________________________________________


Subhanallah!!! Betapa mulianya akhlak Rasulullah S.A.W. Hinggakan seorang pengemis pun dilayan bak seorang kekasih... Kendatipun diri sentiasa dihina, tetapi bukan pujian yang diinginkan sebagai balasan... 
Itu...kasih sayang, cinta dan kesabaran baginda terhadap seorang Yahudi. Cuba kita bayangkan, bagaimana pula kasih sayang dan kesabaran baginda terhadap umat Islam-umat baginda sendiri... Pastinya lebih tinggi, bahkan berkali lipat bukan??? Bayangkanlah wahai pembaca...
Betapa cintanya Rasulullah SAW kepada kita sehinggakan baginda masih mengingati kita ketika berada di tahapan separuh nafas... 
Betapa cintanya Rasulullah kepada kita sehinggakan baginda SAW sanggup untuk menatang semua kesengsaraan ajal umat-umatnya...
RASULULLAH SURI TELADAN TERBAIK


Atas dasar itu, janganlah kita menafikan lagi bahawa sekaranglah masanya untuk kita kembali ke al-Quran dan as-Sunnah. Kita check sendiri diri kita, bagaimana layar kehidupan kita sebagai seorang Muslim... Sebenarnya, dengan apa yang kita lakukan sekarang ini, apakah layak kita bergelar "Khairu Ummah"? Hehe... fikir-fikirlah ye....PEACE!!! (n___n)


~Rabbi Yasir Walaa Tuasir~
      WALLAHUALAM

Currently have 0 comments:


Leave a Reply