Jangan Kejar Dunia, Kamu Akan Penat

Friday, 20 May 2011

Oh,Aku Cinta Allah! x10

Posted by Muhamad Asnawi Vaea | Friday, 20 May 2011 | Category: |

                  BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM
Segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam. Selawat dan salam semoga dilimpahkan ke atas Nabi Muhammad bin Abdullah S.A.W., keluarganya, dan para sahabatnya. Wa ba'du.
_________________________________________________________________
MANUSIA MENDAPATKAN CINTA MANUSIA                          
 "Nah,awak ambillah bunga ni.Ini tanda saya sayang awak.Saya   
  harap awak dapat terima dengan hati yang terbuka."       
                                                    Manusia...ooo...manusia.Terkadang sejambak bunga sahaja sudah cukup untuk melambangkan rasa cinta dan sayang terhadap pujaan hatinya.Malah,bagi yang lebih berduit pula,rasa cinta tersebut pula disulami dengan cincin berlian dan rantai emas sebagai pembuktian.Di samping itu,ada juga yang sanggup membelanjakan berpuluh-puluh malahan ratusan ribu untuk membelikan kereta dan rumah buat yang tersayang.

Tetapi,itu cinta sesama manusia...Manusia yang mungkin hanya baru mencintai kita dalam durasi lima tahun,bahkan ada juga yang lebih pendek dari itu.
     Cuba kita ambil beberapa detik untuk berfikir seketika.
Kita belek kembali novel kehidupan kita...
Kita singkap kembali catatan perjalanan hayat kita...
Dalam hidup ini,ada yang sentiasa memberikan kita pelbagai nikmat sejak kita kecil lagi,bahkan saat kita berada di rahim ibu pun Dia telah lama melabuhkan nikmat-nikmat suci-Nya kepada hamba-hamba-Nya.Justeru,apa kata jika kita semua bersama-sama berusaha untuk meraih cinta-Nya pula?Tidak salah bukan sekiranya kita berusaha...Jadi,cuba tambah beberapa persoalan ke gudang benak kita,apakah perlu kita memberikan bunga kepada-Nya?Atau membelikan sebukit emas dan segunung perak hanya untuk-Nya?Atau kita perlukan sekontena kereta Gallardo berwarna merah untuk mendapatkan kasih dan cinta dari Yang Maha Mencintai???
                                                                                    
Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyah,dalam kitabnya Madarijus Salikin telah menggariskan beberapa langkah yang perlu kita lakukan dalam usaha kita untuk mendapatkan cinta yang suci nan hakiki...Insyaallah boleh dipraktikkan secara berterusan oleh pihak penulis blog ini dan para pembaca...               



10 TIPS MERAIH CINTA ALLAH (MAHABBATULLAH)


1.Membaca al-Quran dengan Merenungi dan Memahami Maknanya


Pada era langit terbuka ini,begitu ramai ibu bapa yang giat menghantar anak-anak mereka ke pusat-pusat tuisyen untuk dilengkapkan dengan ilmu-ilmu yang mereka rasakan penting bagi generasi muda agar tidak ketinggalan dalam arus perdana pemodenan global,seperti ilmu sains,matematik dan bahasa asing.Namun,berapa ramai ibu bapa yang telah menghantar anak-anak mereka ke pusat-pusat mengaji al-Quran sejak usia menjangkau lima tahun?Kita melihat kepada masyarakat kini,berapa ramai yang mampu membaca al-Quran?Dan daripada golongan tersebut,berapa cebis pula yang sanggup membaca dan merenungi (tadabbur) al-Quran?Dan daripada kalangan masyarakat tersebut juga,berapa cubit pula yang hendak memahami (tafahhum) al-Quran?

Pernahkah terlintas di gawang minda kita mengapa Rasulullah mengeluh kepada Allah tatkala kaumnya mengabaikan al-Quran?

  
Dan Rasul (Muhammad) berkata,"Ya Tuhanku,sesungguhnya kaumku telah menjadikan al-Quran ini diabaikan."
                                            (Q.S al-Furqan 25:30)
Kerana al-Quran bukan hanya sebuah kitab yang biasa.Al-Quran merupakan kalam Allah yang merupakan petunjuk ke arah kebenaran dan sinar pembelah kegelapan bagi semua manusia.Ia bukannya buatan Muhammad bin Abdullah S.A.W.,apatah lagi manusia yang lain.

Maka tidakkah mereka menghayati (mendalami) al-Quran?Sekiranya (al-Quran) itu bukan dari Allah,pastilah mereka menemukan banyak hal yang bertentangan di dalamnya.                                      
                                                                                                                    (Q.S. an-Nisa' 4:82)
Sekiranya ketika kita bercinta dengan manusia, kita akan sentiasa memenuhi hajat dan mendengar kata-katanya,maka apa sulitnya bagi kita untuk mematuhi perintah Ilahi dan mendengar kata-kata-Nya pula?Jangan lupa bahawa al-Quran itulah kata-kata Allah...

Dan mereka melarang (orang lain) mendengarkan (al-Quran) dan mereka sendiri menjauhkan diri daripadanya,dan mereka hanyalah membinasakan diri  mereka sendiri,sedang mereka tidak menyedari.
                                                                                                                   (Q.S. al-An'am 6:26)
Justeru,cuba tanya diri kita sendiri.Apa faedahnya kepada dunia dan akhirat kita sekiranya kita mengabaikan al-Quran,yakni kalam Allah?Tolong berfikir sejenak...

2.Mendekatkan Diri kepada Allah dengan Mengerjakan Ibadah Nawafil  
  setelah Mengerjakan Ibadah Wajib

Sebelum tidur, hati kita sering berbisik,"Alhamdulillah.Solat farduku lengkap ni ari".Namun,di sisi dunia yang lain,ada manusia yang mana hatinya dihadiri dengan bisikan,"Alhamdulillah.Solat farduku,solat sunat Dhuhaku,solat sunat Tahajjudku,solat sunat Rawatibku,malahan puasa sunatku dapat aku laksanakan dengan sempurna pada hari ini".Persoalannya sekarang,pada pandangan anda,siapakah yang lebih dekat kepada Allah?Maka,siapakah yang lebih meraih cinta Ilahi?

Hadis daripada Abu Hurairah yang mana Rasulullah S.A.W. bersabda:
Sesungguhnya Allah berfirman,Sesiapa yang memusuhi wali-Ku,Aku mengisytiharkan perang terhadapnya.Tiada amalan yang mendekatkan dirinya kepada-Ku yang lebih Aku sukai daripada amalan yang Aku fardukan.Hamba-Ku yang mendekatkan diri kepada-Ku dengan sentiasa melakukan amalan sunat Aku akan mengasihinya.Apabila Aku mengasihinya,pendengarannya,penglihatannya,tangannya yang digunakan memegang dan kaki yang digunakan untuk berjalan,semuanya berdasarkan keredaan dan kawalan-Ku.Jika dia meminta kepada-Ku,Aku akan memperkenankannya dan jika dia memohon perlindungan-Ku,Aku akan melindunginya.
                                             (Riwayat al-Bukhari)
Sebahagian Ibadah-ibadah Sunat
Hubungan dengan Allah         Hubungan sesama manusia
-Solat-solat sunat.           -Memberi senyuman.
-Puasa-puasa sunat.           -Saling menasihati.
-Membaca al-Quran.            -Saling menziarahi.
-Berdoa.                      -Berbudi bahasa.
-Beraqiqah dan berkorban.     -Tolong-menolong.


Banyak dan pelbagai lagi ibadat sunat yang boleh kita laksanakan sebenarnya.Untuk mencapai martabat yang tinggi di sisi Allah,marilah kita istiqamah dalam melakukan amalan fardu serta istimrar dalam mengerjakan amalan sunat.Apakah kita tidak berasa cemburu (in good manners) apabila ada yang lebih addicted dalam mengejar cinta Ilahi berbanding kita?Apakah langsung tiada perasaan untuk menambahkan amalan-amalan sunat dalam sanubari kita?Renung-renungkanlah...
         
      Do your best.What you plant now,you'll harvest later.  
                                                     ~Og Mandino~


3.Sentiasa Mengingati Allah dalam Setiap Keadaan

      Ketika kita tersepak tunggul kayu,kita akan menjerit,"Ya Allah!".Apabila kita kesuntukan masa untuk menyiapkan assignment,kita akan mengeluh,"Ya Allah...".Apabila seorang pengembara tersesat di padang pasir,dia akan mengadu,"Ya Allah".Bahkan,ketika seorang peneroka hilang arah di tengah hutan,dia juga akan mengadu,"Ya Allah".
     Begitulah lumrah dan norma sebahagian besar manusia.Apabila kita ditimpa sesuatu musibah dan permasalahan,baru kita akan mulai mengingati Yang Maha Mengingati.Tidakkah kita ingin menjadi seperti umat Islam zaman Rasulullah S.A.W. yang mindanya sentiasa ligat mengingati Allah Azza Wajalla,ketika senang atau pun susah?Lihat sahaja coretan sejarah Bilal bin Rabah dan Sumaiyah.Betapa mereka mengingati Allah walaupun mereka diseksa dengan begitu teruknya.Apakah mereka tidak layak untuk mendapatkan walau setitik pun cinta Ilahi?Wallahualam...



...Ingatlah Allah ketika kamu berdiri,pada waktu duduk dan ketika berbaring...

                                                                       (Q.S. an-Nisa 4:103)




~Ya Rabb,jadikanlah kami umat-Mu yang senantiasa melakarkan diri-Mu   
  ke dalam hati,lisan,dan perbuatan kami agar kami layak untuk memetik  
   cinta kudus-Mu,Ya Allah...~

4.Cinta kepada Allah Melebihi Cinta kepada Diri Sendiri

"Aku terlalu amat mencintai-Mu,Ya Allah".Itu bicara bibir yang seringkali dilafazkan oleh kita semua.
"Aku sangat-sangat sayang-Mu,Ya Rabb".Itu pula desiran lembut yang selalu berlegar-legar di hati kita.

Tetapi,bagaimana pula dengan pembuktian kita?Apakah sekadar kata-kata cukup untuk memperoleh cinta Ilahi tanpa ada sebarang tindakan?Jika benar kita cinta Allah,maka kita perlu memprioritikan hal-hal yang lebih dicintai Allah berbanding diri sendiri,walaupun setiap tindakan kita acapkali disulami dengan kehadiran nafsu yang sentiasa membutakan tindakan.Jangan lupa,syaitan telah berjanji untuk menyesatkan manusia sehingga ke akhir zaman.Dan syaitan akan menghasut kita sehingga kita terkeliru dengan decisions kita.

...Syaitan telah menjadikan terasa indah bagi mereka perbuatan (buruk) mereka,sehingga menghalangi mereka dari jalan (Allah),sedangkan mereka adalah orang-orang yang berpandangan tajam.                                                                                                              (Q.S. al-Ankabut 29:38)

Sekiranya kita benar-benar inginkan cinta Ilahi,cuba kita melebihkan hal-hal yang dicintai Ilahi berbanding diri sendiri atau orang lain,meskipun risikonya,kita akan kehilangan cinta dan kasih dari segelintir manusia.Jangan kita kalah kepada syaitan.Apakah anda ingin menjadi seseorang yang bertuhankan nafsu dan cinta kepada-Nya kian pudar dari masa ke masa? 

5.Musyahadah (Menyaksikan) dan Ma'rifat (Mengenal) Kebesaran Nama dan Sifat Allah

Ada hadis Melayu yang berbunyi, 'Tak Kenal Maka Tak Cinta'(^_^).



Atas dasar itu,apa kata kalau kita memberi persoalan kepada diri sendiri,apakah sifat-sifat Allah?Kemudian,mulakanlah kajian untuk mengetahui dengan lebih lanjut mengenai cinta hakiki kita.Justeru,kita ubah pepatah tersebut sehingga menjadi:
                                 
    'Tak Kenal Maka Ta'aruf'

Kita berusaha untuk mengenali Allah agar visi kalbu kita terpandu ke arah   asma Allah berserta sifat-Nya.Kita cuba untuk bersemayam di taman-taman asma' dan sifat-sifat Allah agar kita layak untuk meraih cinta-Nya!

6. Menghayati Nikmat Allah


Dr. 'Aidh bin Abdullah al-Qarni telah mencatatkan dalam bukunya, La Tahzan (Jangan Bersedih) :

     Setiap manusia seharusnya selalu mengingati nikmat yang Allah kurniakan kepada anda.Kerana nikmat-Nya telah meliputi dari hujung kaki hingga ke bawah kedua telapak kaki,kesihatan badan,keamanan negara,hutan belantara,udara dan air,serta masih banyak lagi lainnya adalah nikmat yang telah diberikan Allah kepada anda.

...sekiranya kalian menghitung-hitung nikmat Allah,nescaya kalian tidak akan dapat menghitungnya...
                                                                                                                                    (Q.S. Ibrahim 14:34)

      Demikian besar nikmat Allah yang telah dianugerahkan kepada anda.Dunia ini,beserta apa yang ada di dalamnya telah diciptakan Allah untuk anda,tetapi anda tidak pernah menyedarinya;anda menguasai kehidupan,tetapi anda tidak pernah mengetahuinya.

 Apakah anda mengira bahawa,berjalan dengan kedua-dua kaki itu merupakan sesuatu yang biasa,padahal   
     masih banyak manusia lain yang tidak mempunyai kaki?
Apakah anda mengira bahawa berdiri tegak di atas kedua-dua betis itu merupakan sesuatu yang   
     mudah,padahal masih banyak manusia lain yang kehilangan kedua betisnya? 
Apakah anda merasai nikmatnya tidur dengan memejamkan kedua-dua mata,sementara masih banyak
     manusia lain yang tidak dapat tidur kerana sakit yang ditanggungnya?
Pernahkan anda berasa nista ketika anda dapat menjamu makanan yang lazat dan minuman yang 
    sejuk,sementara masih banyak orang lain yang tidak dapat makan dan minum hanya kerana penyakit yang 
    mereka deritai?

Dalam fitrah kita sebagai manusia,telah menjadi kebiasaan untuk mencintai seseorang yang baik dan suka menolong kita.Bahkan,tidak mustahil juga untuk menjadikannya sebagai kekasih.Cuba buka pintu hati kita dan bertanya,

Siapakah yang memberikan semua nikmat ini?
Dari manakah semua kurniaan ini datang?

Semestinya dari Allah Yang Maha Pemberi Nikmat.Justeru,insyaallah dengan menghayati segala nikmat Allah,Dia akan melabuhkan cinta-Nya kepada hamba-Nya yang tahu erti bersyukur.Apakah kita mampu untuk tergolong dalam kalangan tersebut?Jawapannya ada dalam diri anda sendiri....

7.Kepasrahan Hati secara Total di Hadapan Allah


Dalam konteks yang lain,ia juga dikenali dengan ketundukan hati,iaitu khusyuk.

Kita imbas kembali lakaran sejarah,zaman awal pembinaan tamadun Islam di muka bumi ni.Bayangkan bahawa telah terjadinya 26 ghazwah dan 38 sariyah semasa zaman tersebut.Kemudian,bayangkan pula berapa ramaikah pejuang jihad yang syahid dan yang tercedera dalam peperangan tersebut.Ada yang parah dikelar pedang dan tidak kurang juga yang teruk terkena anak panah.Namun,yang ajaibnya ialah apabila seorang sahabat tertusuk anak panah, apakah yang dilakukannya untuk mencabut panah tersebut?Sahabat tersebut menunaikan solat,wahai teman-temanku!Kemudian,semasa solat tersebutlah anah panah tersebut dicabut dari dirinya,dan yang lebih mengagumkan sahabat tersebut tidak berasa sakit pun.Mengapakah berlaku sedemikian rupa?Kerana semasa solatnya,sahabat tersebut begitu khusyuk ketika berada di hadapan Allah,seumpama dia telah memberikan hatinya kepada Ilahi.

Beralih ke zaman ini pula,kita melihat seorang jurutera elektrikal begitu fokus dalam menyiapkan litar-litarnya..

Seorang akauntan pula begitu konsentrasi dalam meneliti buku-buku akaunnya.
Di sisi yang lain,seorang doktor pula sangat memberikan tumpuan dalam menelaah jurnal-jurnal mediknya.

Justeru,apa kata sekiranya kita meng'convert'kan daya konsentrasi,fokus,dan tumpuan tersebut menjadi energi kekhusyukan ketika berhadapan dengan-Nya pula?Justeru,beribadahlah seolah-olah kita memberikan hati kita kepada-Nya.Biarlah Allah mengisi palung hati kita dengan kasih dan cinta-Nya pula.

8.Berkhalwat(Menyendiri) dengan Allah Saat Dia Turun ke Langit Dunia


"Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda yang bermaksud:
Tuhan kita turun pada setiap malam ke langit dunia ketika tersisa sepertiga malam terakhir dan berfirman,'Sesiapa yang berdoa kepada-Ku maka Aku akan memenuhinya.Sesiapa yang memohon kepada-Ku maka Aku akan memenuhinya.Sesiapa yang meminta ampun maka Aku mengampuninya'.
                                                                                        (Riwayat Bukhari,Muslim,Abu Daud dan lain-lain)

Sepertiga malam terakhir-Di saat itulah Allah Azza Wajalla turun ke langit dunia dan di saat itulah detik-detik yang berharga bagi seorang hamba untuk mendekatkan diri kepada-Nya dan mendapatkan cinta-Nya.Pada waktu tersebutlah yang sesuai untuk menjauhkan diri dari kejahatan dan pelakunya.Dengan begitu,jiwa akan selalu terkawal,hati menjadi tenang dan sejuk,fikiran selalu jernih,dan sanubari akan berasa bahagia apabila kita dekat dengan-Nya.

Cubalah kita berfikir sejenak,Allah sudah begitu hampir dengan kita pada masa tersebut.Maka,apalagi yang menghalang kita untuk mendapatkan cinta-Nya?  

9.Bergaul dengan Hamba-hamba yang Turut Mencintai-Nya

Di hadapan pintu Persatuan Bangsa-bangsa Bersatu (PBB) di New York terdapat sebuah papan yang bertuliskan syair indah yang pernah ditulis oleh as-Sa'di asy-Syairazi.Syair itu diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris.Syair itu berisikan seruan untuk persaudaraan...

Saat kukunjungi kekasihku,ia berkata kepadaku:
"Siapakah yang ada di balik pintu?"
Kujawab:
"Yang ada di balik pintu hanyalah aku."
Ia berkata:
"Kamu keliru dalam mengertikan cinta
kerana dalam ungkapanmu
kamu pisahkan antara aku dan kamu."
Setahun telah berlalu
Saat kukembali datang kepadanya
Mengetuk pintu rumahnya dengan lembut.
Dia berkata kepadaku:"Siapa kamu?"
Kujawab:"Lihat sendiri,takkan tidak kenal
tetapi aku yakin kalau yang ada di sebalik pintu
tiada lain hanyalah kamu."
Ia berkata kepadaku:
"Sekarang kamu baru memahami erti cinta
dan mengenalnya dengan baik,
Untuk itu,                                                        
Silakan masuk,wahai belahan jiwaku."

Seorang hamba harus punya teman yang senantiasa membantu dan menasihatinya ke arah kebaikan...

Dan jadikanlah untukku seorang pembantu dari keluargaku,(iaitu) Harun,saudaraku,teguhkanlah kekuatanku dengan (adanya) dia,dan jadikanlah dia teman dalam urusanku,agar kami banyak  bertasbih kepada-Mu,dan banyak mengingat-Mu.                                                                                         
                                                                                                                                   (Q.S. Taha 20:29-34)
Saat kita bergaul dengan manusia-manusia yang turut mencari cinta-Nya,kita akan memetik sebaik-baik buah pembicaraan dan melaksanakan seindah-indah amalan (Insyaallah).Hal ini kerana mereka tidak akan berbicara kecuali hal-hal yang memberi maslahat dunia akhirat.Dari sana,kita akan mendapat tambahan berharga untuk diri.Oleh itu,apabila kita bersama-sama dengan golongan yang dicintai Allah Azza Wajalla,tidakkah kita mendapat tempiasnya juga?

10.Menjauhi Semua Hal yang Menghalangi Hati dari Ilahi


Hal-hal tersebut boleh berupa:
-Kesyirikan yang menghalangi tauhid.
-Pelbagai bid'ah yang bertentangan dengan sunnah.
-Aneka syahwat yang menolak perintah Allah.
-Ghaflah yang melalaikan zikir kepada-Nya.
-Pohon riya' yang mampu mengotori tanah keikhlasan.

Kita harus menyelamatkan diri daripada hal-hal tersebut agar kita boleh mendapatkan kalbu salim (hati yang bersih).Justeru,apabila hati kita jernih daripada sebarang noda,insyallah mudah pula untuk kita menyemai benih-benih cinta yang hakiki ke dalam pasu sanubari kita....

Doa Memohon Kecintaan Allah


"Ya Allah ya Tuhanku,sesungguhnya aku memohon kepada-Mu akan kecintaan-Mu dan kecintaan orang yang mencintai-Mu dan kecintaan amalan yang membawaku sampai kepada kecintaan-Mu.Ya Allah ya Tuhanku,jadikanlah cinta kepada-Mu sesuatu yang sangat aku cintai lebih daripada diriku,hartaku,keluargaku,dan air yang dingin.
 ( Doa,Zikir & Munajat yang Didengari Allah, Zahazan Mohamed & Mohd Wahid Abd Hanif)

Ibn Qayyim juga mencatatkan bahawa 'kunci untuk meendapatkan itu semua adalah dengan mempersiap jiwa dan membuka mata hati'.


Atas dasar itu,mengapa lagi kita bertangguh?Mengapa tidak kita mengambil keputusan untuk mengorak langkah sekarang juga?Tolong kemukakan jawapannya dalam benak sendiri...

Semoga kita senantiasa dilabuhkan dengan kecintaan Allah kerana sesungguhnya itulah yang seharusnya dicari bahkan diburu oleh hamba-hamba-Nya pada setiap detakan jantungnya,hembusan nafasnya,dan denyutan nadinya.


"It is sad not to love,but it is much sadder not to be able to love"                
                                           Miguel de Unamuno



              ~Rabbi Yasir Walaa Tuasir~
                       WALLAHUALAM

Currently have 0 comments:


Leave a Reply